Sejarah dan Perkembangan Komputer di Indonesia

Sejarah komputer Masuk Indonesia


 Sejarah penggunaan komputer di Indonesia dimulai pada tahun 1967 dengan instalasi dan penggunaan teknologi komputer permintaan sa'at tumbuh, terutama di pemerintahan, sehingga pemerintah merasa perlu untuk mengkonfigurasi peralatan komputer pemanfa'atan, membentuk tubuh yang dikenal sebagai BAKOTAN (Otomasi Koordinasi Dewan Negara administrasi) 4 Juli 1969 berfungsi sebagai konsultan untuk instansi yang akan membeli atau menyewa peralatan komputer.Sebagai konsekuensi dari penggunaan teknologi komputer membutuhkan kekuatan yang dapat menangani tidak hanya perangkat keras komputer, tetapi juga semua aspek yang berkaitan dengan manajemen komputer. Pengetahuan, untuk menyediakan tenaga kerja yang relatif terbatas. Bidang pendidikan ditujukan untuk merek / jenis mesin yang bersangkutan.

Masalah komputer di bidang pendidikan terdaftar di perguruan tinggi sebagai salah satu mata pelajaran, terutama di Fakultas Teknik (Teknik Elektro), Fakultas Ekonomi (Jurusan Manajemen). Sebagian besar bahan mungkin pengenalan komputer dan komputer.Pada tahun 1977 muncul manajemen pendidikan tinggi dengan spesialisasi di komputer Jakarta di akademi, yang bertujuan untuk mendidik para pekerja memiliki kemampuan manajerial dan teknis di bidang komputer dan komputer Honours Sarjana selesai.21 24 Oktober 1980 yang diselenggarakan di Jakarta Asia Tenggara SEARCC konferensi komputer daerah '80 (Asia Tenggara Konferensi Regional PC 1980), di mana peserta dari negara-negara ASEAN, India dan Hong Kong. Selain pameran menyelenggarakan konferensi tentang peralatan komputer, diproduksi di Indonesia.Sampai saat ini, sampai komputer tidak seperti masa lalu dianggap sebagai barang mewah, dan hanya oleh negara, dan di antara komunitas tertentu. Tapi komputer sekarang barang umum yang dimiliki setiap masyarakat.Mahasiswa, pelajar, ahli pendidikan dan perusahaan. Bentuknya juga lebih cepat untuk membuat komputer seperti itu menjadi suatu keharusan untuk memiliki.

Kemudahan penggunaan komputer sebagai alat untuk tugas-tugas pekerjaan sehari-hari juga sangat berguna.1980Pada 1980-an, adalah akhir dari zaman keemasan mini-komputer - komputer yang tidak sekeras "frame utama", tetapi masing-masing sistem terdiri dari sepotong besar Big nama era, seperti. "Desember - Digital Equipment Corp", "DG - Data General "," HP - Hewlett Packard "," Honeywell - Bull "," Prime ", dan sejumlah nama lainnya Masing-masing mini-komputer untuk menjalankan sistem operasi sendiri Setiap sistem operasi ini tidak cocok (kompatibel) dengan sistem operasi.. dari sistem lain. Program ini dirancang dalam sistem tertentu, belum tentu mudah untuk bekerja pada sistem lain. Masalah ini telah menjadi diatasi dengan sistem operasi, yang meningkat lagi, yaitu UNIXTM. sistem UNIX dapat berjalan pada berbagai jenis komputer. Selain bekerja pada minicomputer, UNIX dapat dijalankan pada generasi komputer "super mikro", yang didasarkan pada 32-bit prosesor seperti MC68000 Motorola. Ya: kemudian, Motorola belum dikenal sebagai produsen ponsel! Sistem pertama di Universitas Indonesia (1983) UNIX, sebuah "Ganda 83/20" berbasis komputer dengan UNIX sistem operasi versi 7, 1 MB memori, dan disk (8 ") dengan kapasitas 20 MB. Sistem ini, tentu saja, sangat" terbatas " dari komputer modern. Namun, penelitian menggunakan komputer, dimana puluhan ilmuwan S1 UI.Topik penelitian S1 sementara kisaran di bidang jaringan komputer, seperti pengembangan e-mail (pesan), transfer file (Mikas), pindah UUCP, X.25, Ethernet LAN, server cetak jaringan, dan banyak lagi. Komputer "Ganda 83/20" ini, lebih dikenal sebagai "INDOGTW" (Gateway Indonesia), karena pada akhir tahun 1980-an digunakan "dedicated Kirim" server luar negeri. INDOGTW sistem beroperasi non-stop 24 jam sehari 7 hari seminggu. Fungsi sistem penelitian yang disebutkan di atas digantikan oleh komputer baru "INDOVAX", yaitu, Desember VAX-11/750 dengan sistem UNIX 4.x BSD dengan 2 MB memori dan ruang disk 300 MB . Pada saat itu, terak biasanya disebut VAX hanya pada masing-masing lembaga, dengan akhiran "VAX" Contoh:. UCBVAX (Berkley University), UNRVAX (University of Nevada Reno), DECVAX (DEC), ROSEVAX (Rosemount Inc), MCVAX (Amsterdam ). Sistem ini telah kembali menghasilkan puluhan ilmuwan S1 antarmuka untuk berbagai penelitian, seperti VLSI, X.400, dan sejenisnya. Untuk memudahkan pengguna dan penggemar tumbuh UNIX ini, membuat Unix Users Group (Pengguna Unix Group) adalah INDONIX. Tim, dipimpin oleh bapak "Pendidikan" Faiz Rudiarto (sekarang ketua INIXINDO) mengadakan sesi reguler sebulan sekali. Setiap pertemuan akan diisi dengan ceramah Tips dan Trik UNIX, serta sebuah diskusi / tanya jawab. Mini PC - UNIX inginkan dengan non - dominan hingga pertengahan 1980-an. Komputer pribadi (PC) masih sangat terbatas, kemampuan yang baik, dan bahkan orang-orang. Bahkan sampai tahun 1980-an, PC masih mungkin untuk mengatakan bahwa benda itu adalah "langka" dan "mewah".

Sejak pertengahan 1980-an, muncul sistem operasi sistem komputer berbasis prosesor "super-mikro" Motorola MC68000 dan Unix. Sejalan dengan ini, juga muncul PC / AT berbasis prosesor Intel 80286 dan 80386 dengan sistem operasi XENIX / SCO UNIX. Kehadiran 80286 (dan 80386) menyerukan pengembangan sistem operasi yang disebut "Xenix". Sistem ini adalah harga yang relatif murah, yang menyebabkan peningkatan populasi secara signifikan sistem Unix di Indonesia. Sebuah aplikasi populer untuk ini sistem database sistem untuk usaha kecil dan menengah (UKM) . Pertama, yang masing-masing dilengkapi dengan sistem operasi Unix kode sumber (source code). Namun, hal ini tidak berlaku untuk negara-negara di luar Amerika Serikat (sebagian besar non-Eropa) karena peraturan ekspor AS. Atau, Prof. Andrew Tanenbaum dari VU (Belanda) mengeluarkan sistem operasi sederhana dengan nama "MINIX" (Mini Unix). Penekanan pada pengembangan MINIX sesederhana mungkin agar mudah dipelajari dalam satu semester. Kurikulum Ilmu Komputer, Universitas Indonesia, tercatat pernah membeli dua kali MINIX kode sumber, versi 1.2 (1987) dan 1,5 (1999). Sebagai pendukung dari program sistem operasi, ada MINIX (mini Unix), yang bahkan dapat dijalankan pada PC tanpa disk! Namun demikian, MINIX memiliki dua keterbatasan. Pertama, dititik-penekanan yang mudah dipelajari untuk tujuan pendidikan. Akibatnya, sengaja tidak keras dan lebih keras. Kedua, (pertama) MINIX harus dibeli dengan harga lebih dari $ 100 per paket. Harga ini tidak dapat dikatakan murah, bahkan untuk ukuran kantong mahasiswa luar negeri. Namun demikian, MINIX digunakan dalam program penelitian ilmu komputer dari Universitas Indonesia FUSILKOM UI, Fakultas Ilmu Komputer UI), sebagai bagian dari sistem operasi kuliah tahun 1990-an. Kemungkinan besar, siapa pun yang waktu pengguna MINIX (termasuk penulis) tidak pernah bermimpi untuk merancang inti dari pengganti "ideal" MINIX dapat - "dioprek", "ditingkatkan" dan "didistribusikan" - secara bebas. Tidak mengherankan, Linus Torvalds B. mendapat sambutan hangat ketika 1991 mengumumkan ketersediaan kernel "mimpi" dengan buletin berita Usenet "comp.os.minix". Kernel kemudian lebih dikenal sebagai Linux. Namun, Linux tidak segera menarik perhatian user interface.1990Tidak jelas siapa yang pertama kali membawa Linux ke Indonesia. Namun, untuk pertama kalinya diumumkan secara terbuka (melalui mailing pow-Micro) Paul Suryono Adisoemarta Texas, Amerika Serikat, yang yang dikenal sebagai Bung Yono. Ketika pada tahun 1992, kunjungan gabus Yono ke Indonesia untuk membawa sistem distribusi Softlanding (SLS) pada beberapa potongan disket. Linux kernel untuk distribusi ini masih revisi 0.9x (pengujian alpha), untuk mendukung jaringan yang sangat terbatas. Pada awal 1990-an, kisaran harga papan Ethernet adalah $ 500; sedangkan kinerja yang jauh lebih rendah dari papan biasa bernilai USD 5.- saat. Dengan harga tinggi, tentu saja, jika Anda memiliki kesempatan langka untuk mengembangkan pengembang driver LINUX Ethernet. Periode 1992-1994 merupakan periode vakum. Dalam beberapa, ada yang membahas "Linux", namun terbatas pada pengujian. Linux Kernel 1.0 keluar pada tahun 1994, salah satu distribusi di Indonesia tahun ini Slackware (kernel 1.0.8). Distro ini cukup lengkap dan stabil, yang merangsang pertumbuhan masyarakat GNU / Linux di Universitas Indonesia. Secara umum, prosesor 386 dan PC 486, memori 4-8 dan MB 40-100 Mbyte hard disk. Hard disk drive biasanya "dual boot", yang mungkin dalam mode DOS atau Linux. Slackware telah menjadi populer di kalangan mahasiswa UI, karena saat ini hanya distribusi adalah:-). Banyak hal baru "dioprek" / "Pengaturan". Sebagai contoh: pertama kalinya dalam menetapkan Linux X11R4 UI Ivan S. Chandra (1994). 1994 penuh berkah. Tiga penyelenggara Internet setelah Gus mulai beroperasi: IPTEKnet, Indonet dan CROI. Tahun berikutnya (1995), tercatat beberapa lembaga / organisasi telah mulai beroperasi GNU / Linux sebagai "sistem produksi", seperti BPPT (mimo.bppt.go.id), Indointernet (kakitiga.indo.net.id), Jaringan Berkelanjutan Pengembangan (www.sdn.or.id dan sangam.sdn.or.id) dan Universitas Indonesia (haur.cs.ui.ac.id). Misalnya, jaringan pembangunan berkelanjutan Indonesia (sekarang berubah menjadi Jaringan Debian berkelanjutan) menggunakan distribusi Slackware (kernel 1.0.9) pada 33 MHz 486, RAM MB 16, 1 GB per bulan pada disk. Tapi sekarang, perjalanan ke situs hosting Indointernet. Kehadiran Internet di Indonesia merangsang pertumbuhan industri-industri baru, yang dipimpin oleh pengusaha muda. Mengingat GNU / Linux merupakan salah satu pendukung industri baru, tidak ada keraguan bahwa ini merupakan faktor yang serius berkontribusi terhadap perkembangan GNU / Linux di Indonesia. Pada periode 1995-1997, GNU / Linux secara bertahap menyebar ke seluruh pelosok Indonesia. Bahkan krisis keuangan pada tahun 1997, tidak dapat menghentikan penyebaran ini. Pada tahun 1996, daftar distribusi Linux, Anda dapat mengatakan, kurang berhasil. Para anggota milis adalah: Sl1zr@cc.usu- and1@indo.net- arwiya@indo.net- bjs@apoll.geologie- budi@cool.mb- chairilk@indo.net- harry@futaba.nagaokaut- herkusut @ soziologie - Ibrahim @ indovax- idarmadi@indo.net- jimmyt @ turtle- jonathan@bandung.wasantara- Louis @ Glue- mermaid + @ CMU- mwiryana @ netbox- rheza@indo.net- rosadi@indo.net- sentiono @ cycor- trabas@indo.net- Wibowo @ hpsglsn- wiwit@bandung.wasantara- edybs@jakarta.wasantara- ssurya @ elang- dhie@bandung.wasantara- tanu@m-net.arbornet- avinanta @ gdarma- pink@cbn.net- Louis @ webindonesia- Sampai tahun 1997 issuenya, mungkin, "Apa itu Linux" Alhamdulillah, hari ini, sebaliknya terjadi: "Kamu tidak tahu, Linux ?????" Jadi melihat ke dalam pengembangan sistem UNIX sampai 1997. Mari kita berharap bahwa itu akan meluncurkan pemain TI lainnya untuk menyelesaikan saga ini, terutama setelah 1997. Sejarah komputer di Indonesia

 Sejarah komputasi di IndonesiaSebelumnya, komputer adalah sebuah kemewahan yang beberapa orang. Hal ini karena komputer mahal. Untuk PC (personal computer) yang ingin dicapai dalam sakunya untuk 8-10jutaan dan untuk orang-orang bisnis yang membutuhkan laptop dapat menghabiskan sampai 30jutaan per unit.Penulis sendiri merasa komputer setelah generasi komputer, Pentium 2 komputer saat itu masih dianggap cepat, dan saya senang memilikinya. Saya menggunakan komputer untuk membantu pekerjaan saya di sekolah, karena lebih mudah untuk mengetik di komputer daripada di mesin tik. Betapa bangganya saya memiliki komputer di rumah, meskipun komputer sebagai capung alias prosesor tiidur di bawah monitor.

Setelah melewati tahun 2000-an komputer di Indonesia bergabung dengan generasi Pentium 3 dan komputer jenis ini lebih cepat dengan Pentium komputer 800MHz-1300MHz. Komputer Pentium 3 diperkenalkan pada prosesor menggunakan dudukan (berdiri CPU). Pada saat itu diletakkan pada jenis memori SDRAM antara 64-256. Harga Pentium 3 pada saat itu masih sangat mahal sekitar 8jutaan.Pentium 4 mulai hadir di Indonesia sekitar tahun 2002 dan komputer dengan prosesor yang dapat digunakan untuk bermain game dan desain grafis tinggi. Pentium 4 terdiri dari 2 Socket 478 dan socket LGA. Komputer yang menggunakan Socket 478 memiliki kecepatan 1,5 GHz sampai 2,4 GHz. Bila menggunakan socket LGA memiliki 1,8 GHz kecepatan 3,2 GHz.Ketika produk mnengeluarkan Intel asiknya kemudian datang pesaing besar untuk Intel AMD memasuki pasar komputer di Indonesia dengan produknya AMD Sempron, AMD Athlon, AMD Turion, dan lain-lain. AMD memberi harga yang kompetitif cukup dan mengambil pengguna memanjakan ATI Radeon dan NVIDIA GeForce.

Produk Intel sedang menunggu rakyat Indonesia adalah prosesor Core Duo, yang akan menggunakan sistem mikro-prosesor 2 kecil sehingga sistem adalah PC cepat. Mulai Core Duo dirilis Pentium DualCore adalah 2 buah Pentium Unit mikroprosesor dan menjadi salah satu lebih baik dari Core Duo.Setelah sukses di pasaran, Intel Core2Duo Dualcore, yang mengeluarkan kesempatan yang tak tertandingi seperti yang banyak digunakan dalam berbagai laptop dan komputer hari ini. Kebisingan berlebih tidak prosesor Core2Duo dan kinerja yang lebih stabil.Sekarang prosesor Intel dan AMD masih banyak orang-orang pilihan Indonesia, karena keduanya sangat cocok untuk kebutuhan Masyarakat Komputer Indonesia. Intel saat ini sedang mempersiapkan Core i7 dan Core2Quad dirancang untuk bekerja dengan grafis dan game. AMD saat ini masih mengandalkan Athlon dan Turion sebagai senjata utamanya dan diuji Athlon dan Turion banyak digunakan game dan kopi cafe, karena murah dan bagus grafis.




Keywords : 
sejarah komputer lengkap, sejarah komputer singkat, sejarah komputer dan perkembangannya sampai sekarang, sejarah komputer dan internet, sejarah dan perkembangan komputer di dunia, sejarah perkembangan komputer di indonesia dan dunia

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sejarah dan Perkembangan Komputer di Indonesia"

Post a Comment



Peraturan Dalam Berkomentar :
~Jika Berkomentar Gunakanlah Bahasa Yang Sopan.
~Berkomentarlah Sesuai Topik.
~Jangan Spam Di Komentar.
~Usahakan Komentar Yang Relevan

Terimakasih